Rabu, 30 Juni 2021

Buku Putih, Manajemen Lingkungan Perusahaan Dan Proyek, Kebijakan dan Audit Lingkungan, Sektor Konsultasi Lingkungan

 

pengantar

Tata Kelola Perusahaan berada di bawah pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya, diguncang karena beberapa sektor industri baru-baru ini, oleh salah urus, penipuan perusahaan, praktik akuntansi ilegal dan tuduhan kurangnya perhatian terhadap etika bisnis dan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Kegagalan keuangan telah menjadi spektakuler dengan beberapa perusahaan yang tampaknya signifikan secara global direduksi menjadi reruntuhan atau status obligasi sampah dalam beberapa minggu setelah ketidakwajaran terungkap di media.


Ini, tentu saja, pada satu spektrum ekstrem, dengan sebagian besar perusahaan dikelola secara efektif dan etis. Namun, dengan Pemerintah Inggris menempatkan keberlanjutan di jantung pembuatan kebijakan ditambah dengan tuntutan untuk tata kelola perusahaan yang lebih baik dan lebih transparan, ada tekanan yang meningkat pada perusahaan untuk lebih terbuka, melaporkan keberhasilan dan kegagalan mereka secara publik dan menunjukkan komitmen perusahaan untuk lebih terbuka. berkelanjutan bagi pemangku kepentingan dan masyarakat.


Mewujudkan komitmen semacam itu membawa tekanan tersendiri. Beberapa perusahaan memiliki spesialis teknis mereka sendiri dan memberikan komitmen mereka dengan sedikit atau tanpa bantuan dari luar. Banyak perusahaan merekrut Eksekutif Lingkungan, Tanggung Jawab Sosial Perusahaan atau Pembangunan Berkelanjutan. Namun, tuntutan yang ditempatkan pada perusahaan untuk memberikan tata kelola yang lebih baik memperluas kemampuan staf mereka sendiri untuk memberikan tanggapan yang diperlukan dalam kerangka waktu yang sering terbatas Secara tradisional penyedia solusi teknis dan manajerial untuk sektor korporasi adalah konsultan lingkungan dan manajemen. Ada peningkatan permintaan untuk layanan mereka di berbagai bidang.


Makalah ini memberikan pandangan penulis tentang pendorong bersejarah dan alasan di balik perubahan pemikiran Pemerintah yang mengarah pada perubahan struktural besar dalam pembuatan kebijakan perusahaan dan memberikan kesempatan bagi konsultan lingkungan untuk memperluas jangkauan layanan mereka di arena keberlanjutan.


Saya berpendapat bahwa tidak ada satu pun peristiwa besar yang menyebabkan pergeseran dalam pemikiran kebijakan. Alih-alih, ada akumulasi pemikiran, penelitian, bukti secara bertahap yang diselingi oleh insiden bencana yang telah menghasilkan permintaan yang terus meningkat untuk perubahan di kalangan akademis, politik, media, dan kelompok penekan. Meskipun tidak ada undang-undang khusus tentang tanggung jawab sosial perusahaan, badan hukum lingkungan Eropa dan Inggris telah meningkat secara dramatis dalam 10 tahun terakhir. Kepentingan publik dan media terhadap lingkungan tetap tinggi dan peningkatan tingkat pajak lingkungan dapat dikenakan oleh Pemerintah tanpa terlalu banyak perlawanan karena dipandang sebagai 'tujuan baik' yang dapat dibenarkan dan secara demonstratif.


Akumulasi tekanan secara bertahap yang saya maksud memiliki landasan dalam sejumlah isu global.


Munculnya perusahaan multi-nasional dengan ambisi dan kehadiran perdagangan global telah menimbulkan tuduhan kolonialisme ekonomi dan kurangnya tanggung jawab sosial. Sikap yang dirasakan negara-negara maju terhadap perdagangan dunia dan multi-nasional terhadap investasi atau penutupan fasilitas lokal membuat mereka menjadi sasaran empuk bagi para pemrotes yang terkadang melakukan kekerasan – semuanya terlihat jelas pada pertemuan puncak ekonomi Dunia baru-baru ini.


Populasi manusia tumbuh tak terelakkan di banyak negara, dengan jumlah besar dalam kemiskinan parah dengan tidak cukup makanan, air bersih, sanitasi yang efektif atau perawatan kesehatan. Ketidakseimbangan yang dirasakan dalam penggunaan sumber daya, terutama energi, antara negara maju dan negara berkembang, menipisnya bahan bakar fosil dan sumber daya terbatas lainnya, meningkatnya pencemaran lingkungan yang mempengaruhi iklim global, tekanan berkelanjutan pada habitat alami dan kepunahan spesies terus dilaporkan.


Insiden yang disebabkan oleh kegagalan manusia di fasilitas industri seperti pabrik Union Carbide di Bhopal atau pembangkit listrik tenaga nuklir di Chernobyl telah menyebabkan korban jiwa yang sangat besar dan menjadi buah bibir atas salah urus kami. Tanggapan kelompok aktivis seperti Greenpeace yang melakukan intervensi langsung untuk menarik perhatian pada isu-isu dilaporkan di seluruh dunia kepada publik yang simpatik dan dicerminkan oleh banyak kelompok penekan yang menolak pembangunan di tingkat yang lebih lokal.


Minat dan persepsi publik memang berfluktuasi tergantung pada liputan media, tetapi di Inggris tentu saja ada banyak opini yang terinformasi yang secara konsisten memberikan tekanan untuk kinerja lingkungan yang lebih baik. Keanggotaan organisasi lingkungan sangat penting – Royal Society for the Protection of Birds dan National Trust keduanya memiliki lebih dari 1 juta anggota, meskipun secara politik, Partai Hijau berjuang untuk membuat dampak apa pun, tidak seperti situasi di Jerman di mana 'Greens' bertahan. keseimbangan kekuatan.


Pemicu yang disebutkan di atas, secara bersama-sama, dalam jangka waktu yang lama, membawa tekanan untuk perubahan undang-undang nasional dan Uni Eropa. Kontrol yang jauh lebih ketat telah diberlakukan dalam beberapa tahun terakhir pada pengendalian polusi udara dan air, pengemasan dan pengelolaan limbah. Persyaratan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan untuk proyek-proyek pembangunan baru telah ditetapkan selama sekitar 15 tahun dan diharapkan segera diperluas untuk hal-hal strategis seperti rencana dan kebijakan.


Manajemen korporat yang lebih sistematis dari masalah kualitas dan lingkungan telah muncul dari munculnya EMAS dan seri standar sistem manajemen ISO 9000 dan 14000. Semakin banyak perusahaan dan organisasi yang mencari akreditasi untuk standar ini untuk membantu mereka mengontrol dan meningkatkan kinerja.


Tapi mungkin pengaruh langsung terbesar atas tata kelola perusahaan berasal dari pemegang saham, pemangku kepentingan, investor, dan pelanggan perusahaan yang memberikan tekanan untuk perubahan jika tidak ada yang terlihat dari kepemimpinan perusahaan.


Pemerintah Inggris saat ini telah menyatakan bahwa mereka menempatkan Tanggung Jawab Lingkungan dan Sosial serta Keberlanjutan di jantung pembuatan kebijakan. Ia mengharapkan perusahaan untuk menetapkan standar tinggi dan lebih transparan dalam tata kelola dan kewarganegaraan, membenarkan tindakannya kepada pemangku kepentingan setiap saat. Perusahaan sekarang diharapkan untuk lebih menunjukkan manajemen yang baik, efisiensi sumber daya, penghematan biaya, manajemen risiko, daya saing, sikap etis dan peningkatan kinerja. Mereka diharapkan untuk menyetujui permintaan informasi tentang kinerja lingkungan dan menyebarkan informasi tentang ini dengan cepat melalui world wide web.


Kepentingan bersama telah menyatukan beberapa badan perusahaan paling signifikan di dunia selama 5 tahun terakhir untuk secara sukarela mengembangkan peningkatan kinerja lingkungan dan keberlanjutan. Inisiatif telah mencakup:


Akuntabilitas Sosial 8000 (1997) – standar sukarela untuk meningkatkan tempat kerja dan masyarakat.


Inisiatif Pelaporan Global (1997 / 2000) – kerangka kerja umum untuk pelaporan kinerja keberlanjutan


Global Sullivan Principles (1999) – standar sukarela dari operasi bisnis yang etis

The Global Compact (1999) – hak asasi manusia, tenaga kerja dan lingkungan sebagai pilar ekonomi global


Pedoman OECD untuk Perusahaan Multi-Nasional (2000) – kode etik perusahaan

AccountAbility 1000 (2000 / 2001) – standar akuntabilitas sukarela untuk mengukur kinerja pengelolaan dan komunikasi.


Di Inggris, Pemerintah telah mengambil gada melalui apa yang sekarang disebut DEFRA. Beberapa perkembangan kunci telah:


Publikasi Pedoman Pelaporan Lingkungan (1999 – 2002) – secara umum dan untuk emisi gas rumah kaca, air dan limbah.


Publikasi Indikator Pembangunan Berkelanjutan (2001)

Penunjukan Menteri Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (2000)

Making a Corporate Commitment 2 (MACC2) (2000) – sebuah inisiatif yang diluncurkan kembali yang bertujuan untuk efisiensi sumber daya, penetapan target terukur untuk peningkatan dan komitmen untuk melaporkannya secara publik.


Kertas Hijau Uni Eropa tentang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (2001) – dapat mengarah pada undang-undang Uni Eropa dan Inggris pada waktunya.


Organisasi lain juga telah mengambil tangan:


Turnbull Report (1999) – Dikeluarkan oleh Institute of Chartered Accountants. Lingkungan diidentifikasi sebagai aspek dari Kode Gabungan Tata Kelola Perusahaan. Mengharuskan perusahaan yang terdaftar untuk memiliki sistem (misalnya ISO 14001) untuk mengendalikan risiko – termasuk lingkungan dan reputasi – dan juga untuk meninjau dan melaporkan setiap tahun.


Berinvestasi dalam Tanggung Jawab Sosial – Risiko dan Peluang (1999) – Pedoman Asosiasi Asuransi Inggris


Pedoman Pengelolaan Lingkungan dan Pelaporan untuk Sektor Jasa Keuangan (2000) – FORGE Group (lembaga keuangan Inggris)


Pedoman Tanggung Jawab Sosial Perusahaan dan pelaporan untuk Sektor Jasa Keuangan (diharapkan 2002) – FORGE Group


Visibilitas keterlibatan perusahaan dalam urusan lingkungan dan keberlanjutan telah jauh meningkat dengan adanya indeks industri. Di Inggris, Indeks Bisnis di Komunitas / Bisnis di Lingkungan sudah mapan untuk sejumlah sektor dan diperbarui setiap tahun – Indeks 2002 adalah yang ke-6 yang diterbitkan dan mencakup sekitar 200 perusahaan Inggris terkemuka. BITC juga meluncurkan Indeks Tanggung Jawab Perusahaan dan Inisiatif Pelaporan Dampak Perusahaan pada tahun 2002. Pada tahun 2001 BITC bergabung dengan Indeks FTSE4GOOD yang dipimpin Financial Times yang membentang dari keterlibatan lingkungan hingga hak asasi manusia dan keberlanjutan.


Penggerak legislatif di balik ini terfragmentasi. Salah satu perkembangan awal adalah amandemen pada tahun 2000 dari Undang-Undang Pensiun 1995 yang sekarang mengharuskan wali skema pensiun untuk memasukkan isu-isu sosial, etika dan lingkungan dalam pernyataan kebijakan pensiun tahunan mereka.


Lebih jauh jangkauannya adalah pengumuman Pemerintah pada Juli 2002 bahwa di masa depan perusahaan yang paling signifikan secara ekonomi akan diminta untuk menghasilkan Tinjauan Operasi dan Keuangan yang komponen utamanya adalah dampak perusahaan terhadap lingkungan (Modernising Company Law – White Paper 2002) .


Pada tahun 2000 Perdana Menteri Inggris menantang semua perusahaan FTSE 350 Inggris untuk membuat laporan lingkungan pada akhir tahun 2001. Tidak semua telah mencapai hal ini. Namun, banyak yang dibantu oleh konsultan lingkungan untuk meninjau operasi perusahaan, menentukan dampak lingkungan, menghasilkan, dan memproses data, menentukan risiko lingkungan dan mitigasinya, dan menghasilkan kebijakan, prosedur, tujuan dan target, panduan manajemen desain dan konstruksi, tindakan keanekaragaman hayati rencana, rencana perjalanan hijau, penilaian dampak kesehatan, laporan tanggung jawab lingkungan dan sosial dan pernyataan verifikasi.


Jumlah Laporan Lingkungan Tahunan yang diproduksi oleh perusahaan meningkat secara signifikan dari tahun ke tahun. Beberapa perusahaan memiliki rekam jejak yang lama, yang lain relatif pemula atau hanya mempertimbangkan pilihan mereka dan mencari saran tentang cara melanjutkan.


Panduan pembuatan laporan tersedia dari sejumlah sumber. Panduan DEFRA mengidentifikasi prinsip-prinsip berikut yang harus dipatuhi oleh laporan:


Kelengkapan – mendefinisikan batas-batas laporan

Kredibilitas – laporan harus jujur ​​dan objektif

Komunikasi – laporan harus ditulis dengan mempertimbangkan audiens

Keterbandingan – laporan harus memiliki konsistensi dalam pengukuran dan penyajian data

Ketepatan waktu – laporan harus dibuat dalam siklus tahunan

Poin-poin utama yang harus dicakup adalah:


Identifikasi target audiens

Menghasilkan dalam bentuk hard copy dan / atau lebih disukai bentuk berbasis web

Gunakan pendekatan inkremental

Jelaskan profil perusahaan dan dampak utamanya

Berikan kebijakan lingkungan perusahaan dan jelaskan sistem manajemen apa pun

Laporan kinerja dan target untuk perbaikan

Laporan kepatuhan hukum

Laporan tentang rantai pasokan

Gunakan indikator generik dan spesifik perusahaan

Gunakan data absolut/tren dan rasio dalam menyajikan kinerja

Gunakan validasi pihak ketiga

Pedoman serupa dari sumber seperti 'Global Reporting Initiative', 'Investors in People', 'Social Accountability 8000' dan 'AccountAbility 1000' dapat diberikan untuk Social Reporting:


Kelengkapan

- Menjelaskan konteks perusahaan termasuk ketenagakerjaan


- Memberikan pernyataan misi dan/atau kebijakan sosial lainnya


- Mengidentifikasi dampak sosial utama


- Menjelaskan pendekatan pengukuran


- Menjelaskan pilihan indikator yang digunakan


- Menjelaskan tujuan dan target sosial perusahaan


- Menjelaskan pemasok/outsource kebijakan

Kredibilitas

- Memiliki pengendalian internal untuk melaporkan secara efektif


- Menggunakan dokumen panduan (lihat di atas)


- Terlibat dalam konsultasi dan dialog pemangku kepentingan dan melaporkan umpan balik atau menyediakan mekanisme bagi pihak ketiga untuk membuat suara mereka didengar


- Menggunakan validasi pihak ketiga


Komunikasi

- Pastikan laporan dapat dipahami, dapat diakses, dan diilustrasikan dengan baik


- Gunakan mekanisme umpan balik untuk meningkatkan laporan tahun berikutnya


- Gunakan world wide web untuk mengkomunikasikan laporan


- Pertimbangkan integrasi dengan laporan keuangan

Untuk Pelaporan Keberlanjutan gunakan pedoman seperti yang disediakan oleh DEFRA, Global Reporting Initiative dan/atau AccountAbility 1000. Poin-poin penting yang perlu diperhatikan adalah :


Kelengkapan

- Memberikan pandangan lengkap tentang operasi perusahaan


- Memberikan kebijakan keberlanjutan dan menjelaskan bagaimana komitmen diterapkan


- Mengidentifikasi dampak lingkungan, sosial dan ekonomi utama


- Menjelaskan pendekatan pengukuran atau penilaian


- Memberikan tujuan dan target dan menjelaskan kemajuan terhadapnya


- Tentukan produk perusahaan dan pemasok / rantai pasokan

Kredibilitas

- Memiliki kontrol internal yang mencakup kebijakan, personel, pengumpulan informasi, sistem manajemen dan target


- Memiliki kontrol eksternal seperti sertifikasi ISO / EMAS


- Menggunakan dokumen panduan (lihat di atas)


- Terlibat dalam konsultasi dan dialog pemangku kepentingan dan melaporkan umpan balik atau menyediakan mekanisme bagi pihak ketiga untuk membuat suara mereka didengar


- Gunakan tinjauan independen dan validasi pihak ketiga


Komunikasi

- Pastikan laporan dapat dipahami, dapat diakses, dan diilustrasikan dengan baik


- Gunakan mekanisme umpan balik untuk meningkatkan laporan tahun berikutnya


- Gunakan world wide web untuk mengkomunikasikan laporan


- Pertimbangkan integrasi dengan laporan keuangan

Indikator kinerja sangat bervariasi antar sektor industri, tetapi sekali lagi tersedia panduan tentang indikator kinerja utama yang dapat digunakan dalam pelaporan Lingkungan atau Keberlanjutan.


'Inisiatif Pelaporan Global' mengkategorikan indikator dalam empat bidang:


Lingkungan – Indikator yang dapat diterapkan secara umum dan indikator khusus organisasi yang dikembangkan dengan baik


Ekonomi - Indikator yang kurang berkembang yang berkonsentrasi pada keuntungan, upah, tunjangan, investasi, pengembangan masyarakat, dan pemasok


Sosial – Indikator yang kurang berkembang yang berkonsentrasi pada tempat kerja, hak asasi manusia, dan pemasok

Kinerja Terpadu – Indikator dalam pengembangan tetapi termasuk Sistemik (menghubungkan tingkat mikro ke tingkat makro) dan Lintas Sektor (melintasi dua atau lebih elemen keberlanjutan)


DEFRA memiliki tiga indikator generik utama:


Emisi Gas Rumah Kaca

Konsumsi air

Limbah

DEFRA juga mengusulkan indikator Spesifik Bisnis yang lebih luas:


Emisi atmosfer

Penggunaan sumber daya / bahan baku

Mengangkut

Polusi air

Keanekaragaman hayati

Penggunaan lahan

Limbah berbahaya

Energi

Kebisingan

Organisasi lain menghasilkan Indikator Kinerja Utama untuk sektor mereka. Contoh bagus ditemukan di industri konstruksi di mana Pemerintah (DTi) telah mensponsori produksi indikator industri yang luas, M4I (Gerakan untuk Inovasi) dan CIRIA (Asosiasi Riset dan Informasi Industri Konstruksi) telah menerbitkan indikator keberlanjutan khusus industri.


Penilaian kinerja keberlanjutan secara keseluruhan, apakah ini kebijakan, rencana, proyek, produk, atau kinerja perusahaan masih dalam tahap awal. Beberapa alat canggih tersedia secara komersial, tetapi yang paling canggih adalah penilaian rutin Arup SPeAR ™ yang didukung oleh indikator keberlanjutan yang komprehensif ( www.arup.com).


Ada dua lokasi berbasis web utama untuk menemukan contoh praktik pelaporan unggulan:


Asosiasi Akuntan Bersertifikat Chartered (ACCA) – asosiasi tersebut menjalankan Penghargaan Pelaporan Lingkungan, Sosial, dan Keberlanjutan Inggris Tahunan


Penghargaan Pelaporan Lingkungan Eropa (EERA) – menjalankan Penghargaan Eropa Tahunan untuk Pelaporan Lingkungan, Sosial dan Keberlanjutan


Tren peningkatan pelaporan lingkungan dan sosial perusahaan akan terus terjadi baik dengan perusahaan FTSE 350 terkemuka tetapi juga dengan perusahaan kecil dan menengah. Persyaratan laporan tersebut setidaknya untuk perusahaan terkemuka diharapkan akan diabadikan dalam UUPT dalam waktu yang tidak terlalu lama. Tekanan dari UE tentu akan mempengaruhi pemikiran Inggris dalam hal ini.


Tekanan pada direktur perusahaan dari investor, analis, dan pemangku kepentingan pasti akan meningkat karena mereka berusaha diyakinkan bahwa perusahaan menjalankan tanggung jawab perusahaannya dengan serius. Ini akan didukung oleh peningkatan investasi etis dan pensiun etis yang sekarang terlihat.


Konsultan lingkungan akan memiliki peran penting dalam menyediakan berbagai layanan kepada klien korporat untuk mencapai standar pelaporan lingkungan, sosial, dan keberlanjutan yang lebih tinggi. Bidang utama di mana laporan diharapkan dapat ditingkatkan adalah definisi dan penerapan dampak, tujuan, target dan indikator, verifikasi yang lebih baik, definisi cakupan laporan yang lebih baik dan perluasan untuk memasukkan anak perusahaan (Inggris dan luar negeri), penggunaan data keuangan lingkungan yang lebih baik, penggunaan yang lebih baik konsultasi dan pernyataan pihak ketiga, dan peningkatan penggunaan pelaporan berbasis internet.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar