Jumat, 07 Agustus 2020

Broken Music By Sting - Review Buku.


Sting adalah salah satu seniman paling berbakat, spiritual, intuitif, dan luar biasa di zaman kita.  Dia adalah pemenang penghargaan Grammy, dan penulis, ayah, dan motivasi bagi banyak orang, termasuk saya.  Bukunya Broken Music dibuka dengan deskripsi yang kuat dari masa di puncak karir solonya.


 Sting berusia 30-an saat buku dimulai.  Dengan gambaran dan detail yang mencengangkan, Sting membawa pembaca ke dalam deskripsi yang paling hidup tentang pengalaman narkoba halusinogen yang dia dan istrinya bagikan di hutan.  Dia berbagi dengan emosi, kejelasan, dan kejujuran sedemikian rupa sehingga seseorang hampir dapat melakukan perjalanan ke sana bersamanya.  Sebenarnya, seseorang bisa, jika dia mau.


 Saya bahkan tidak ingin mencoba dan melakukannya dengan adil, saya juga tidak ingin mengacaukan buku ini untuk siapa pun, tetapi cukup untuk mengatakan bahwa Sting menggambarkan perjalanan yang paling luar biasa dan penyembuhan serta intens menggunakan obat suci, seperti yang kadang-kadang disebut.


 Perjalanan halusinogen itu jujur, namun juga melambangkan kehidupan dan kariernya.  Seperti kebanyakan dari kita, Sting berada di jalur kehidupan yang berkelok-kelok dan berkelana;  dia menyetir sebaik mungkin;  namun entah bagaimana takdir menggerakkan dia tanpa kemauan tampaknya.


 Saya pernah mendengar dia mengatakan sesuatu yang menurutnya dia sedang mempersiapkan diri untuk menjadi musisi terkenal hampir sepanjang masa kecilnya.  Akan terlihat seperti itu.  Dia menyukai musik dan bernyanyi sejak usia dini.


 Yang paling mengejutkan saya tentang Sting adalah liriknya yang transformasional dan terkadang sangat dalam.  Dia pasti menulis dari pengalaman.


 Keyakinan saya adalah bahwa lirik-lirik-Nya mencerminkan kebangkitan spiritual yang mendalam yang telah dia alami.  Dia menulis tentang rasa sakitnya di berbagai lagu awal.  "I Can't Stand Losing You" "King of Pain" adalah dua judul lagu yang muncul di benaknya yang berbicara tentang rasa sakitnya.


 Tapi di samping rasa sakitnya, dia menulis tentang harapan.  Harapan spiritual.  "Harus ada matahari yang tidak terlihat, yang memberikan panasnya kepada semua orang."  Akan sulit untuk menuliskan baris seperti itu dan tidak memiliki kepercayaan pada alam Ilahi.  Sting juga menulis lagu berjudul Secret Journey, yang berbicara tentang pencerahan dan pencarian serta pembelajaran dari seorang Guru.


 Jadi, terlepas dari rasa sakit awalnya dan terkadang liriknya yang kelam, ada seutas benang optimisme yang dalam dan cinta tanpa syarat yang mengalir di seluruh karyanya.


 Saya pernah mendengar dia berkata bahwa lagu "Every Move You Make" mengalir keluar dari dirinya dalam waktu sekitar lima menit, seolah-olah dia tidak sedang menulis semuanya, dan itu adalah semacam tulisan otomatis.


 Apapun sumber atau inspirasi dari tulisan desis itu, sungguh menyentuh banyak kehidupan.  Jelas dia lebih bahagia sekarang daripada di hari-hari awal karirnya.  Sting adalah salah satu guru terkemuka di zaman kita, dan musik adalah medianya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar