Bisa Karena Terbiasa

37 comments
Bisa karena terbiasa. Ungkapan tersebut merupakan satu dari sekian banyak ungkapan yang susah untuk dibantah. Sudah tak terhitung jumlah manusia yang menjadi bisa karena terbiasa, sekalipun itu bukanlah keahlian mereka sesungguhnya.

Menjadi bisa tentu bukan sekedar menjalani suatu hal yang baru – misalnya – tanpa belajar dan kerja keras. Karena apapun yang kita lakukan di dunia tak luput dari proses belajar. Albert Einstein mengubah dunia karena ia terus belajar dari kesalahan-kesalahan ekperimennya hingga membuat ia bisa, dan jadi fenomenal.

Rafael Nadal bisa menjadi petenis terbaik Spanyol sepanjang masa karena ia terus belajar dan terbiasa mengayunkan raketnya, ketimbang menendang bola seperti sang ayah. SBY bisa menelurkan beberapa album karena ia – juga – terbiasa mendendangkan lagu di  twitter waktu senggang.

Banyak dari kita yang pada akhirnya bisa melakukan suatu hal, meski pada awalnya sulit – bahkan untuk sekedar – membayangkannya. Apa sebabnya? Ya, karena kita mulai terbiasa melakukan hal tersebut. Seperti kebanyakan teman-teman blogger misalnya, tentu tidak semua dari kalian membayangkan jika akan menjadi seorang blogger dan wara-wiri dari satu acara ke acara lainnya, mengendorse merk satu sampai merk lainnya. Bahkan tidak sedikit dari kalian yang menjadikan nge blog sebagai wadah mendulang uang.

Saya adalah bagian dari kalian yang bisa karena terbiasa. Tak pernah terlintas dalam pikiran jika kini saya menjadi seorang blogger. Hmmm...gadungan memang, karena tidak pernah diundang dalam setiap event blogger, atau mendapat rupiah dari hasil menulis di blog. Tapi tetap saja kan, punya blog, dotcom pula. Paripurna sudah.

Selain dikarenakan DA/PA, Alexa Rank, dan segala perintilan-perintilan penilaian lainnya yang jauh dari kata mumpuni, yang membuat saya tak pernah diundang ke sebuah acara, atau apapun itu namanya, karena hingga saat ini saya masih merasa sok idealis jika berbicara masalah tersebut. Tema-tema dalam setiap tulisan saya pun masih itu-itu saja, jika bukan sepak bola, ya politik, atau masalah sosial, atau sepak bola yang saya kaitkan ke dalam politik yang kemudian menjadi masalah sosial kita. Yha

Keinginan saya ngeblog tidaklah terencana, malah dadakan, terkesan nekat bahkan. Bermula dari rasa galau akibat tekanan hidup yang melanda bangsat drama banget ini, saya pikir, satu hal yang bisa mengisi kegamangan hidup dan rasa bersalah yang teramat sangat, yang saya alami ketika itu hanyalah menulis.

Saya tidak pernah mengikuti latihan menulis sebelumnya, dasar-dasar menulis pun saya tidak tahu. Dan blog? Apalagi ini, saya bahkan tidak tahu menahu apa itu blog. Hingga tulisan pertama saya selesai pun, saya bingung hendak kemana mengabadikan tulisan itu, hingga pada akhirnya seorang teman menyarankan saya agar ngeblog, padahal dia bukan blogger.

Muncul kali pertama dengan rentetan tulisan sepak bola, dengan nama blog yang – juga – sangat sepak bola, membuat saya mantap sebagai penulis bola saja. Kepercayaan diri saya pun semakin tinggi saat menyadari bahwa masih sedikit, hampir tidak ada bahkan (sepenglihatan saya di grup blogger yang saya ikuti) blogger sepak bola di Indonesia.

Bertambahnya bahan bacaan, dan mulai tertariknya saya membaca buku (setelah sebelumnya hanya baca essay-essay sepak bola dan politik) membuat saya mencoba menulis di luar sepak bola. hingga akhirnya muncul beberapa tulisan bernada sarkastis, review film, dan tulisan-tulisan nyeleneh lainnya.

Hingga sekarang, sudah berbagai jenis tulisan saya hasilkan. Apakah tulisan saya bagus? Belum tentu, tapi saya yakin jika dilihat dari awal saya menulis hingga kini, tulisan saya semakin membaik kualitasnya (setidaknya ini pengakuan dari beberapa teman). Namun, masih ada dua jenis tulisan yang masih enggan saya lakukan. Yaitu tulisan mengenai travelling dan kuliner. Jika menilik judul di atas, tentu hal ini bukan sesuatu yang tidak mungkin untuk saya lakukan di kemudian hari.

Pertanyaannya, kapan saya mau nulis travelling atau kuliner? Jawabannya, mbuhlah...

keagungan kalimat "bisa karena terbiasa" akhirnya telah membawa kita ke sebuah fenomena yang tak biasa, fenomena yang sejatinya berada di luar nalar sehat kita. yap, Andhika Manggala Kangen Band bisa menjadi pejabat Partai Demokrat.   






  
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

37 komentar:

  1. Bangsaaattttt... Mau muji. Endingnya dibikin begitu. Tutup aja mas blognya tutup!!!!

    BalasHapus
  2. Setuju..menjaga idealisme dalam dunia tulis-tulis ini memang penting.

    Salam kenal
    Tatat

    BalasHapus
  3. Salam kenal juga mba tatat

    BalasHapus
  4. Anjay. A en je a ye. Ntaps!

    BalasHapus
  5. Udah serius-serius, eh ending-nya apaan itu wakakakak

    Aku suka sama blogger yang masih mau ngejaga idealismenya. Soalnya udah jarang banget. Banyak yang bikin blognya jadi semacam ajang banyak-banyakan dapat uang. Sepenglihatanku sih gitu ya. Aku juga sempat pengin balikin konten blog kayak dulu setelah sempat penuh dengan tetek bengek iklan wahaha tapi masih proses.

    Aku pun masih belum tertarik nulis soal travelling dan kuliner. Alasannya sederhana, sih. Karena udah terlalu banyak yang nulis dan cara ulasannya gitu-gitu aja. Kecuali Om Yos, aku suka cara nulisnya.

    Bisa karena biasa. Kalau udah yakin begitu, gak ada yang gak bisa. Asal mau terbiasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah setuju tiw. tulisan bang yos memang beda sih daripada tulisan travelling lainnya

      Hapus
  6. Ngeblog sekarang emang tidak hanya sekedar menulis, ada yang untuk mencari pendapatan, ada juga yang senang2. Kalau saya, hmmm, sepertinya fifty2. Tdk semua event saya datangi, biasanya pilih2 (hari, tepatnya). Soal konten, berusaha keras utk menyeimbangkan antara nonsponsored dan sponsored post :D
    Yg penting saya menulis, krn kalau gak nulis di blog saya gak punya hiburan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepakat mba. kalo emang ada kesempatan untuk itu, nggak mungkin ditolak memang. hahaha

      Hapus
  7. Pengen banget ya dateng ke acara gitu? Nanti gue undang deh wan wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk. gw tunggu ky. ahahahaha

      Hapus
  8. Bisa karena terbiasa, layaknya jatuh cinta karena sering jumpa dan berbagi cerita.
    Ayo ka wanda, bikin acara blogger sendiri, biar nanti bisa undang aku. Atau undang aku di pernikahanmu gapapa #lah

    BalasHapus
  9. Kenapa ujung2nya ke andika kangen band siiiiih hahahaha
    Udah serius baca dari atas, malah ngakak diakhir

    Btw buat saya menulis adalah bentuk mengingatkan diri sendiri sekaligus menyimpan kenangan karena keterbatasan memori diotak, jadi nulis aja biar gak lupa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaaha spontan aja sih mba. hehehe

      setuju mba, nulis bisa jadi sebagai alat pengingat. noted

      Hapus
  10. huahaha endingnya please kak.

    Coba deh kak nulis tentang bola dimix dengan kuliner. Keren tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. spontan aja sih man. wkwkwkk

      nah, waktu itu sempet ada yang ngasih masukan begini. tapi ya rada bingung juga sih, kalo di mix sama bola, enaknya sih yang berhubungan dengan aturan makan pemain yang nggak boleh asal-asalan. *di noted dulu*

      Hapus
  11. Judul artikelnya sudah sering gue jumpai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Banyak judul yang sama, tapi isinya beda. Kalo dibaca

      Hapus
  12. Bisa karena terbiasa. Satu kali dapat job dari blog, lama-lama jadi kebiasaan job dan acara lainnya berdatangan. Tetap berkarya!

    BalasHapus
  13. eh, emang bagus kok tulisannya, mengalir, sesuai passion kali yaaa...
    ntar kalo mbahas food atau kuliner, malah bukan wandasyafii banget >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kakros bener juga nih. hehe

      Hapus
  14. Padahal udah serius baca bagian pembuka sampe ke tengah, tapi kenapa harus ditutup dengan Andika sihh???

    Semangat mas Wanda tetap banyak sharing tentang sepak bila, mungkin bisa nukis kuliner yg dimakan sama pesepak bola terkenal atau travelling ala Cr7

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar nggak serius-serius amat. wkwkwkw

      bola tetap jadi pilihan utama kok. nah kalo makanan sama jalan2 ala pemain bola leh ugha tuh. next lah, insyaallah

      Hapus
  15. tolong kak Wanda. jangan pernah nulis traveling dan kuliner yeeee..... BOLA AJAAAAA!

    BalasHapus
  16. Wkakakaka.. saya jg bingung kok partai mau ya terima vokalis kangen band itu wkwkw..

    Sama mas.. saya juga menulis masih gado².. tetep enak nulis utk dibaca robot google daripada dibaca manusia

    BalasHapus
    Balasan
    1. seisi indonesia bakal mikirin hal yang sama mas. hahahha

      betul mas. samasama gado-gado kita wkwkkw

      Hapus
  17. Endingnya tetep politik, yaaaaa. Hahaha.

    Btw practice makes perfect alias ala bisa karena biasa itu memang benar adanya. Ayipun dl ga kepikiran gmn ngurus anak, nyusui, dll. Tp ala bisa karena biasa, semuanya menjadi mudah di anak kedua. Membagi waktu ngeblog dan anak2pun tdk keteteran. Tinggal gmnnya perspektif aja sih

    BalasHapus
  18. Mungkin Andhika juga pegang prinsip "bisa karena biasa". Jangan-jangan beberapa tahun lagi dia bakal nyaleg? Bisaaa... :))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi mbak. tapi semoga aja nggak haha

      Hapus
  19. Lah knapa ngomongin Bang Admin sih di akhir? Wkwkw

    Aku nulis ya nulis, apa aja sih. Kalo cocok ke bola ya itu saja. Jrg kan yg nulis bau2 bola. Mgkn bs digabungin pakai kuliner jg

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang admin kita itu memang luar biasa mba. makanya ku omongin hahaha

      iya sih. nulis emang perkara cocok nggak cocok, passion nggak passion. heheh

      Hapus
  20. Saya nulis awalnya iri sama teman. Lama2 akhirnya terbiasa meski gak bagus2 amat

    BalasHapus
  21. troll banget di akhirnya bisa karena terbiasa memang benar sih

    BalasHapus
  22. sudah tidak asing lagi nih...

    BalasHapus